Our Blog

What we post and publish is awesome!

Faktor yang Mempengaruhi Proses Pembelajaran

Faktor yang Mempengaruhi Proses Pembelajaran

Faktor yang Mempengaruhi Proses Pembelajaran

Pembelajaran dianggap sebagai perolehan maklumat dan pengetahuan, penguasaan kemahiran dan tabiat, serta pembentukan sikap dan kepercayaan. Proses pembelajaran berlaku sepanjang hayat bermula sabaik sahaja dilahirkan. Pembelajaran bukan setakat merangkumi penguasaan pengetahuan kemahiran semata-mata, tetapi perkembangan emosi, sikap, nilai estetika dan kesenian serta ciri dalaman juga dipengaruhi oleh pembelajaran.

Menurut Wina Sanjaya ”Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kegiatan proses sistem pembelajaran di antaranya faktor guru, faktor siswa, sarana, alat dan media yang tersedia serta faktor lingkungan”.

1. Faktor Guru

Guru adalah merupakannkomponen yang sangat menentukan dalam implementasi suatu setrategi pembelajaran. Tanpa guru, bagaimanapun bagus dan idealnya suatu strategi, maka strategi itu tidak mungkin bisa diaplikasikan. Keberhasilan suatu strategi pembelajaran akan tergantung pada kepiawaian guru dalam menggunakan metode, teknik dan taktik pembelajaran. Diyakini setia guru akan memiliki pengalaman, pengetahuan, kemampuan, gaya, dan bahkan pandangan yang berbeda dalam mengajar. Guru yang menganggap mengajar hanya sebatas menyampaikan materi pelajaran, akan berbeda debgan guru yang menganggap mengajar adalah suatu proses pemberian bantuan kepada peserta didik. Masing-masing perbedaan tersebut dapat mempengaruhi baik dalam penyusunan strategi atau implementasi pembelajaran.

Guru dalam proses pembelajaran memegang peranan nyang sangat penting. Peran gugu apalagi untuk siswa pada usia pendidikan dasar, tidak mungkin akan dapat digantikan oleh perangkat lain seperti televise, radio, computer, internet dan sebagainya. Sebab siswa adalah organism yang sedang berkembang yang memerlukan bimbingan dan bantuan orang lain. Selanjutnya Wina Sanjaya mengatakan “Dalam proses pembelajaran guru bukan hanya sekedar model atau teladan bagi siswa yang diajarnya, akan tetapi juga sebagai pengelola pembelajaran (manager of learning). Dengan demikian, efektifitas proses pembelajaran terletak dipundak guru. Oleh karenanya, keberhasilan suatu proses pembelajaran sangat ditentukan oleh kualitas atau kemampuan guru”.

2. Faktor siswa

Siswa adalah organisasi yang unik yang berkembang sesuai dengan tahap perkembanganya. Perkembangan anak adalah perkemnbangan seluruh aspek kepribadianya, akan tetapi tempo dan irama perkembangan masing-masing anak pada setiap aspek tidak sama. Proses pembelajaran dipengaruhi oleh perkembangan anak yang tidak sama itu, disamping karakteristik lain yang melekat pada diri anak tersebut.

Faktor-faktor yang mempengaruhi pembelajaran dilihat dari aspek siswa meliputi aspek latar belakan siswa yang menurut Dunkin disebut pupil formative experiences serta Faktor ya ng dimiliki siswa atau pupil properties. Sikap dan penampilan siswa di kelas, juga merupakan aspek yang sangat mempengaruhi proses pembelajaran. Adakalanya ditemukan siswa yang sangat aktif (hioperkinetic) dan ada pula yang sangat pendiam, tidak sedikit pula ditemukan siswa ya ng memiliki motivasi yang sangat rendah dalam belajar. Semua itu akan sangat mempengaruhi proses pembelajaran dikelas. Sebab bagaimanapun siswa dan guru merupakan Faktor yang sangat menentiukan dalam interaksi belajar dan pembelajaran.

3. Faktor Sarana dan Prasarana

Sarana adalah segala sesuatu yang mendukung secara langsung terhadap kelancaran proses pembelajaran, misalnya media pembelajaran, alat-alat pelajaran, perlengkapan sekolah, dan lain sebagainya. Sedangkan prasarana adalah segala sesuatu yang secara tidak langsung berpengaruh terhadap keberhasilan proses pembelajaran, misalnya jalan menuju sekolah, penerangan sekolah, kamar kecil, kantin atau warung sekol,ah dan lain sebagainya. Sarana dan prasarana akan membantu guru dalam penyelenggaraan proses pem,belajaran.

Dengan demikian sarana prasarana merupakan komponen yang sangat penting dalam proses pembelajaran. Terdapat beberapa keuntungan bagi sekolah yang memiliki kelengkapan sarana dan prasaranan. Pertama, kelengkapan sarana dan prasarana akan menumnbuhkan gairah dan motivasi guru dalam mengajar. Keduakelengkapan sarana dan prasarana akan dapat memberikan berbagai pilihan siswa dalam belajar dan sekaligus juga dapat meningkatkan motivasi belajar.

4. Faktor Lingkungan

Henry E Garret mengemukakan, “Lingkungan adalah segala sesuatu yang ada di luar diri idividu. Di samping itu lingkungan juga difungsikan sebagai sumber pengajaran atau “sumber belajar”. Dilihat dari dimensi lingkungan dapat kita bagi menjadi dua Faktor yang dapat mempengaruhi proses pembelajaran, yaitu Faktor organisasi kelas dan Faktor sosio- psikologis. Faktor organisasi kelas yang di dalamnya meliputi jumlah siswa dalam satu kelas. Organisasi kelas yang terlalu besar akan kurang efektif untuik mencapai tujuan pembelajaran. Jumlah anggota kelas yang besar kurang menguntungkan dalam menciptakan iklim belajar yang baik.

Faktor lain dari dimensi lingkungan yang dapat mempengaruhi proses pembelajaran adalah Faktor iklim social-psikologis, maksudnya adalah keharmonisan hubungan antara orang yang terlibat dalam proses pembelajaran. Iklim social ini dapat terjadi secara internal atau eksternal.

Iklim social-psikologis secara internal, adalah hubungan antara orang yang terlibat dalam lingkungan sekolah, misalnya ilkim social anatara siswa dengan siswa, siswa dengan guru, bahkan guru dengan guru dan guru dengan pimpinan sekolah. Iklim social-psikologis eksternal adalah keharmonisan hubungan antara pihak sekolah dengan pihak-pihak diluar sekolah, misalnya sekolah dengan orang tua siswa, hubungan antara sekolah dengan lembaga-lembaga mesyarakat dan lain sebagainya.

 

Sumber :  https://pendidikan.co.id/